PJ Komarudin, ajak Pihak BSD Kerjasama Tanam Rambutan Parakan

PJ Komarudin, ajak Pihak BSD Kerjasama Tanam Rambutan Parakan

0
BAGIKAN
BANTENINFO.COM (Kab. Tangerang) – Pesatnya industri properti di wilayah Tangerang membuat pohon Rambutan Parakan semakin langka. Dampaknya, sekarang buah rambutan bernama latin Nephelium lappaeum sp yang menjadi khas daerah ini sukar sekali dicari di pasaran.
Hal itu diungkapkan Penjabat Bupati Tangerang Dr. Komarudin, M.AP pada saat bertemu dengan perwakilan pengembang BSD. Rabu (25/7/2018) lalu.
Menurut Komarudin, kelangkaan Rambutan Parakan salah satunya dikarenakan mulai berubahnya area perkebunan warga menjadi perumahan.
“Buah ini menjadi ikon kita, selain Ayam Wareng. Dulu, biasanya tiap musim panen di depan rumah warga buahnya melimpah. Banyak juga pedagang yang jual. Namun, saat ini sulit kita jumpai. Hal ini saya kira karena tergerusnya lahan warga oleh properti,” kata Komar.
Oleh karena itu, tambah Komarudin, Pemkab Tangerang meminta pihak pengembang, dalam hal ini PT. BSD Tbk agar melakukan penanaman kembali bibit Rambutan Parakan.
“Sekarang, pihak BSD sudah tanam 1.000 bibit Parakan. Sabtu nanti (29/7) ada 1.000 bibit pohon yang akan ditanam. Kita dorong mereka bisa tanam minimal 10 ribu bibit di fasilitas umum/sosial,” ujarnya.
Selain itu, Komarudin juga meminta pihak BSD menyediakan bibit pohon rambutan untuk dibagikan ke warga.
“Kami juga minta mereka untuk sedikan bibit sebanyak-banyaknya dan nanti dibagikan ke masyarakat. Agar pohon ini tetap lestari dan 2-3 tahun kedepan sudah bisa diambil buahnya,” tutup Komar.
Seperti diketahui, Rambutan Parakan merupakan buah khas Kabupaten Tangerang yang pada tahun 2003 dipilih menjadi varietas unggulan, berdasarkan Keputusan Menteri Pertanian no. 518Kpts/PD.210/10/2003. (Awd/Infokom)
Baca Juga :   2 Kali dalam Sepekan, Motor Milik Mahasiswa UIN Jakarta Hilang di Ciputat

TINGGALKAN KOMENTAR

10 − four =